in

Pasar Kobong Dibuka Lagi Usai Tutup Pasca Temuan Covid-19

Semarang, UP Radio – Pasar Kobong atau Pasar Rejomulyo yang sempat menjadi klaster penularan Covid-19 di Kota Semarang kini telah dibuka kembali.

Police line atau garis polisi yang sempat dipasang juga telah dilepas.

Sebelumnya, pasar ini ditutup lantaran sejumlah pedagang dinyatakan positif Covid-19 setelah dilakukan swab test oleh petugas Dinas Kesehatan Kota Semarang

Dinas Perdagangan Kota Semarang akhirnya menutup operasional dan melakukan sterilisasi.

Kepala Dinas Perdagangan Kota Semarang, Fravarta Sadman mengatakan, operasional Pasar Kobong ditutup selama enam hari.

Pasar tersebut sudah kembali dibuka sejak Jumat (29/5) lalu. Selama enam hari, pihaknya bersama Dinas Kesehatan dan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Semarang melakukan penyemprotan disinfektan secara rutin.

“Kami rutin selalu penyemprotan disinfektan selama enam hari, baik Dinas Perdagangan, Dinas Kesehatan, dan BPBD,” ucap Fravarta, Senin.

Fravarta berharap, pedagang maupun pembeli tidak menyepelekan protokol kesehatan sehingga tidak lagi terjadi penularan di pasar tersebut.

Dia menegaskan, pedagang maupun pembeli wajib memakai masker. Sebelum memasuki pasar, dia juga meminta pembeli untuk mencuci tangan.

“Protokol kesehatan diikuti betul, wajib pakai amsker, jaga kebersihan diri, cuci tangangan dengan air mengalir,” sebutnya.

Sebelumnya, Kepala Dinas Kesehatan KotaSemarang, Moh Abdul Hakam mengatakan, klaster Pasar Kobong memang menjadi klaster penambahan terbanyak kasus covid-19 di KotaSemarang.

Dia menduga, transaksi melalui uang menjadi penyebab penyebaran covid-19 di area tersebut lantaran para pedagang belum sepenuhnya mematuhi protokol kesehatan.

Dia berharap sistem penjualan di pasar tersebut diperbaiki untuk mencegah penularan virus.

Baik pedagang maupun pembeli harus benar-benar dapat menerapkan protokol kesehatan setelah pasar dibuka kembali.

“Para pedagang dan pembeli nantinya jika pasar itu dibuka lagi harus disiplin menerapkan protokol kesehatan. Kita berharap aktivitas jual beli disana bisa lancar dan tenang serta tidak terganggu lagi,” imbuhnya. (ksm) 

Written by Saut Simanjuntak

my life my adventures
i'm always strong

Comments

Leave a Reply

Loading…

0

Prediksi Kehamilan di Semarang Meningkat Pada Pertengahan Tahun

BNPB: Waspadai Musim Kemarau di Saat Hadapi Pandemi